Breaking News

Aktivis LAP Minta Polda SulSel Ungkap Seluruh Praktek Jual Beli Ijasah Di Kampus STIM LPI Makassar


Sulsel,Kompaknews.Co.Id---Aktivis Laskar Arung Palakka meminta kepolisian dalam hal ini Polda Sulsel untuk segera mendalami pengusutan kasus jual beli ijazah palsu yang terjadi di lingkup STIM LPI yang juga melibatkan Sejumlah Pejabat di kampus STIM LPI Makassar.

"Kami mendesak agar kasus ini segera dikembangkan, kami meminta Polda Sulsel untuk memeriksa secara mendalam seluruh pejabat dan aktor yang terlibat dalam kasus jual beli ijazah palsu di Kampus STIM LPI Makassar," kata Andi Akbar selaku Ketua umum Laskar Arung Palakka, Selasa.21/6/2022

Belakangan diketahui bahwa kasus jual beli ijazah palsu yang digunakan oleh pegawai PDAM Kab. Bone ini turut menyeret dan melibatkan pejabat di lingkup kampus STIM LPI Makassar yang Saat ini Menjadi Tersangka yaitu Dr Yusran Adi SE MSi selaku Pejabat STIM LPI 
Zakariah SE selaku pegawai STIM LPI yang bertugas mencetak ijazah.

Oleh karena itu Aktivis Laskar Arung Palakka meminta Polda Sulsel untuk segera memeriksa seluruh pejabat yang berwenang dalam kasus jual beli ijazah tersebut. Dan juga akan mendesak pihak LLDikti dan Kopertis Wilayah yang menaungi untuk memberikan sanksi tegas kepada kampus STIM LPI Makassar yang telah mencoreng dunia perguruan tinggi karena ikut terlibat dalam praktik jual beli ijazah palsu.

Lebih lanjut Andi Akbar mengungkapkan pihaknya akan melaporkan Secara Resmi hal tersebut ke LLDIKTI di Jakarta agar kampus tersebut Di berikan sanksi tegas oleh pihak LLDikti.

"Kasus Jual beli ijasah kami anggap adalah perbuatan kriminal yang sangat mencoreng dunia perguruan tinggi di Indonesia, oleh karena ini sangat pantas di berikan hukuman seberat beratnya". Tegasnya.

Pihak OKP Laskar Arung Palakka juga mengungkapkan pihaknya pernah di datangi salah satu orang yang mengaku mengetahui lebih dalam terkait kasus Jual Beli Ijazah tersebut, bahkan mereka mengaku siap bersaksi dan membawa bukti bukti chat dan kode transfer kesalah satu oknum Pimpinan STIM LPI Makassar terkait jual beli Ijazah tersebut.

"Kalau tidak salah namanya Reza dan A. Tenri Ola dan mereka menjelaskan bahwa transaksi jual beli tersebut sudah berjalan Sejak Lama dan sampai tahun 2020. Dan mereka siap membantu pihak Kepolisian untuk mengungkap Seluruh sindikat jual beli ijazah palsu yang terjadi di kampus STIM LPI Makasaar karena mereka mengaku memiliki bukti-bukti chat dan transfer ke Rekening Pimpinan STIM LPI Makassar Dr. Andi Nuryadin, S.E., M.Si selaku Ketua STIM LPI Makassar ." Ungkap Andi Akbar dalam penjelasannya.

Oleh karena itu Aktivis LAP akan Bersurat Mabes Polri di Jakarta agar Bisa membantu pihak Polda Sulsel dalam mengungkap seluruh sindikat jual beli ijazah palsu di kampus STIM LPI Makassar
Karena tidak tertutup kemungkinan masih banyak transaksi jual beli ijazah yang belum terungkap.tutupnya

Publish : Herman - IWO

0 Komentar

© Copyright 2022 - KOMPAKNEWS.CO.ID